::Salam::

Dulu, aku bebas bermain badminton di luar rumah bersama sepupu dan jiran-jiran.
Dulu, aku bebas bermain rounders a.k.a softball bersama sepupu dan jiran-jiran.
Dulu, aku bebas balik mengaji pada malam hari sambil menyanyi dan berselawat dengan menunggang basikal melalui kawasan gelap bersama sepupu sepapat.
Dulu, aku bebas ke kedai yang jaraknya 200 meter-500meter bersama sepupu dan kadang-kala hanya berseorangan dengan menunggang basikal, kadang-kala hanya berjalan kaki.
Dulu, aku bebas ke bank yang jaraknya 1- 2 kilometer menaiki basikal bersama sepupu sepapat.
Dulu, aku bebas pulang dari sekolah menaiki bas awam dan berjalan kaki lagi 500meter untuk ke rumah, seorang diri.

Itu dulu.
Dulu.

Kini?

Aku kasihankan budak-budak yang tak lagi sebebas aku dulu.
Osem tau, kebebasan semua tu dulu!! OSEEEEM gila! Nak2 point 1-3 tu!

Baca sini. Keep alert!

p/s: Ni tolak cerita budak-budak yang rancang sendiri penculikan diorang. Memang genius. Aku sendiri pon tak reti. HEH!

p/s: ‘Bebas’; tak termasuk ‘bebas’ yang lain dari isi entri ni. Harap maklum. heh.

7 thoughts on “Dulu & Kini.

  1. setuju! dulu tak sama mcm sekarang. kalau dulu balik maghrib2 lepas main guli, sembunyi2, pondok2 ngan kawan2 pon tak pe. tapi sekarang, asal lewat sikit je hilang.

  2. betollah.. dulu selambe je balik sekolah singgah sungai mandi jap, tangkap ikan.. sekarangg???

    jgn harapla

    balik berjemput, makan, main game kat komputer, tido.. obesiti

    hahha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Dan Sebenarnya..

Thu Apr 5 , 2012
Oh bulann.. Enggan layan diriku lagi.. Pabila.. …. …. Dan Sebenarnya  ku mengharapkan disebalik senyumanmu itu.. kau juga merindui aku.. [mute] Ehem. Dan sebenarnya aku […]